Gejala Usus Buntu Pecah

Gejala Usus Buntu Pecah

 

Usus buntu atau dikenal dengan sebutan apendictis adalah sebuah kondisi peradangan pada usus. Usus buntu sebenarnya adalah bagian dari usus besar yang mempunyai ukuran cukup kecil. Walaupun usus buntu mempunyai peran penting dalam tubuh manusia namun usus buntu sering dianggap sebagai sumber masalah yang ada. Ketika usus buntu mengalami masalah maka rasa nyerinya akan datang dan pergi begitu saja. Jika mempunyai masalah usus buntu maka harus segera ditangani. Jika usus buntu tidak mendapat penanganan yang tepat maka bisa berakibat lebih parah.

Sebagian orang tidak merasa bahwa dirinya tengah mengalami usus buntu. Hal tersebut dikarenakan gejala pada usus buntu sangat umum terjadi sehingga orang tidak mengira akan mengalami usus buntu. Beberapa gejala yang biasa dirasakan oleh para penderita usus buntu adalah merasakan mual, nafsu makan hilang, diare, sembelit, perut kembung, dan juga demam ringan. Tentu saja gejala – gejala tersebut sangat familiar untuk dirasakan oleh orang.

Ketika anda mengalami gejala – gejala seperti di atas maka anda harus segera memeriksakan diri anda ke dokter. Apa yang akan terjadi jika usus buntu dibiarkan? Jika masalah usus buntu ini terus dibiarkan begitu saja maka bisa menyebabkan usus buntu pecah. Pecahnya usus buntu tersebut akan menyebar ke seluruh bagian perut. Tentu saja hal ini akan menjadi masalah yang lebih serius. Setelah anda merasakan gejala usus buntu di atas maka anda harus segera mendapatkan penanganan. Lalu bagaimanakah gejala yang dirasakan jika usus buntu pecah?

Gejala yang akan dirasakan para penderita usus buntu yang telah pecah adalah nyeri pada bagian perut atau terjadi sebuah pembengkakan. Selain itu terjadi iritasi pada bagian saluran pencernaan. Mengalami demam yang menunjukan bahwa kekebalan tubuh sedang bekerja dengan keras. Itulah gejala yang akan dirasakan ketika usus buntu sudah pecah. Di Indonesia sendiri kasus kematian yang disebabkan usus buntu pecah ini sudah terbilang banyak, sehingga sangat penting untuk mulai memperhatikan kesehatan pada tubuh.

 

Hilda

Related Posts

Cara Melatih Bayi Cepat Bicara – Tips Bagi Orang Tua

Cara Melatih Bayi Cepat Bicara – Tips Bagi Orang Tua

Bahaya Telur Puyuh Untuk Bayi

Bahaya Telur Puyuh Untuk Bayi

fallback-image

Timothy Castagne yakin Leicester menemukan titik lemah West Brom di babak kedua

Faktor-Faktor Mengapa Bayi Terlambat Tumbuh Gigi

Faktor-Faktor Mengapa Bayi Terlambat Tumbuh Gigi